Jumat, 12 Februari 2010

fucklentine ! iya gue fuck sama valentine

iye. besok minggu valentine days,itu buat lo semua yang ngerayain ! kalo gua mah ogah. najong ! (halah padahal aku iri karang raono sek nge wei coklat)

dulu sich gua sosok ikutn ngrayain,tapi lo tau wktu itu gua kels berapa??? kelas 4 esde meeeennn !! itupun gua niru kakak gua. waktu itu ,ya karena ga punya duit buat beli coklat,alhasil coklat gua ganti pake apel merah (itupun apel dapet di kasih dri orang).
trus gua hias noh apel nye pake pita pink kembang kembang ! najong bgt gua !

gua sich udah ada rencana bakal buat siape tu apel!
pagi nye tgl 14 februari, gua semangt banget berangkat sekolah,
nah itu orang yang bakal gua kasih apel ini.
singkat crita. gua kasih dah itu apel ame cinta monyet gua. a.k.a juan darmala !
waktu dia makan tu apel sih biasa biasa aje. tpi se per sekian detik kemudian, itu apel gag jadi masuk ke perut dia! di muntahin mennn!!! oh my goshhh. ternyta apelnye busuk. sumpah dah. tengsin berat gua waktu itu. iye, sejak saat itu gua benci valentine.


buat lo lo semua yang ngerayain valentine,emng pade tau ape gimana sejarah valentine ?

kalo ga tau ga usak so sok mau ngrayain dah.

ini gua kasih tau ye sejarahnye....

baca baik baik noh...

valentine days sebenarnya lahir di kota Roma. Awalnya, ketika musim tanam tiba, diadakan perayaan untuk mengungkapkan ucapan syukur kepada Sang Pencipta yang dinamakan perayaan Lupercalia yang tak lain adalah rangkaian upacara pensucian di masa Romawi Kuno (13-18 Februari).

Dua hari pertama, dipersembahkan untuk dewi cinta (queen of feverish love) Juno Februata. Pada hari ini, para pemuda mengundi nama ? nama gadis di dalam kotak. Lalu setiap pemuda mengambil nama secara acak dan gadis yang namanya keluar harus menjadi pasangannya selama setahun untuk senang-senang dan obyek hiburan.

Secara historis di Zaman Roma Kuno, hubungan antara pria dan wanita sangat dibatasi dan sulit untuk bertemu. Pada kesempatan acara festival Valentine day itulah, kaum pria dan wanita memiliki peluang untuk bertemu dan saling mengenal satu dengan lainnya. Salah satu permainan yang menjadi idola yaitu memilih pasangan yang tidak diduga sebelumnya dengan cara diundi. Kalau kita bayangkan hampir sama dengan permainan petak umpet yang sulit kita duga sebelumnya. Tetapi itulah hal yang menarik, karena pasangan yang tak terduga dapat saja terjadi. Dari pasangan itulah, mereka berdua dapat mengekspresikan cinta sesaat dengan bahasa bunga.

Pada 15 Februari, mereka meminta perlindungan dewa Lupercalia dari gangguan srigala. Selama upacara ini, kaum muda melecut orang dengan kulit binatang dan wanita berebut untuk dilecut karena anggapan lecutan itu akan membuat mereka menjadi lebih subur.

Secara budaya – komunitas masyarakat yang agraris itulah yang memulai hingga akhirnya kebiasaan tersebut menjadi awal dari ide di gelarnya festival. Ternyata perayaan Valentine daytersebut, memperoleh sambutan yang cukup luas.

Ketika agama Kristen Katolik masuk Roma, mereka mengadopsi upacara Valentine day ini dan mewarnainya dengan nuansa Kristiani, antara lain mengganti nama-nama gadis dengan nama-nama Paus atau Pastor. Di antara pendukungnya adalah Kaisar Konstantine dan Paus Gregory I (lihat: The Encyclopedia Britannica, sub judul: Christianity). Dan pada 496 M Paus Gelasius I menjadikan upacara Romawi Kuno ini menjadi Hari Perayaan Gereja dengan nama Saint Valentine’s Day untuk menghormati St.Valentine yang kebetulan mati pada 14 Februari.


hey men kita ini orang timur,ga usah lah kita terpengruh ame budaya nye orang barat. valentine bukan bgian dari budaya indonesia. yang gua tau di indonesia itu adanye hari senin hari selasa rabu kamis jumat sabtu minggu doang. ya ga sich?


untung valentine jatoh hari minggu,lha kalo kagak,pasti dah sekolah gua heboohh...

2 comments:

poni mengatakan...

valentine bukan budaya kita,,,demo yo,haha
model anyar mbangane demo bank century,,,
salam posting,,,hehe
kunjungan balik

enta setengah error mengatakan...

oke poni